Sekarang ini lagi marak banget kekerasan terhadap anak, khususnya pelecehan seksual dan bahkan sampai ke pembunuhan yang sadis, yang menurut gua dan juga orang waras pada umumnya sangat gak manusiawi.

Kali ini gua gak akan bahas soal kejadian-kejadian itu, karena kalau dibahas bakalan emosional bawaannya dan rasanya udah banyak banget yang bahas, jadi lebih baik kalau kita bahas gimana cara kita bisa ngecegah hal itu biar gak terjadi sama anak-anak disekitar kita dan supaya kita juga bisa ngajarin anak kita untuk jadi anak yang baik dan gak ngelakuin hal buruk kayak gitu juga ke orang lain.

Oh iya, sebelum ngobrol panjang lebar, gua cuma mau bilang, gua bukan orang tua terbaik di dunia ini, gua bukannya mau sok tahu, tapi gua cuma coba berbagi aja apa yang udah pernah gua ajarin ke anak gua, dan semoga ini bisa jadi salah satu referensi buat kalian, karena gua juga ngerasa masih banyak banget kekurangan dan masih harus belajar terus, bahkan mungkin yang baca obrolan ini udah lebih ngerti daripada gua.

Selain itu, setiap anak sifatnya beda-beda, jadi cara didiknya pun akan beda-beda di tiap keluarga, menurut gua sih gak ada yang salah dan gak ada yang bener dalam ngedidik anak, yang penting kita coba ngertiin anak kita dan sebagai orang tua kita juga harus terus belajar.

Oke, kita mulai dengan beberapa hal yang sering banget diomongin orang, khususnya di Social Media, yaitu:

  • Bahasa positif ke anak-anak.
    Menurut gua ini jelas bagus untuk dilakuin, soalnya anak-anak emang harus denger hal-hal yang positif supaya perkembangan psikologisnya juga baik, tapi menurut gua, kita sebagai orang tua juga terkadang harus tegas (inget ya Tegas, bukan Galak doang). Banyak yang bilang kalo lebih baik ngomongnya gak pake kata-kata negatif, kayak misalnya: “Jangan”, “Gak Boleh”, dan sebagainya. Tapi menurut gua kata-kata itu terkadang harus dipake, karena anak-anak pun harus tau apa yang boleh dan gak boleh mereka lakuin. Jadi mereka pun bisa ngejaga diri mereka juga dari hal-hal yang orang lain gak boleh lakuin ke mereka. Anak-anak pasti akan ngikutin kelakuan orang tuanya dan orang sekitarnya, karena itu pendidikan pertamanya dan yang paling ngebekas. Jadi menurut gua, kata-kata negatif itu bukannya gak boleh dipake tapi harus dipake disaat yang tepat.
  • Ngebandingin Anak kita dengan anak-anak lain.
    Ini juga ada Pro dan Kontra-nya. Gua selalu berusaha gak ngebandingin anak gua dengan anak-anak lain, tapi terkadang untuk hal-hal yang baik dan positif kita perlu kasih contoh yang baik buat anak-anak kita juga. Misalnya nih, makan itu harus duduk dan gak boleh turun dari kursi ataupun sambil lari-lari. Awalnya anak pasti akan nurut, tapi semakin dia gede, dia juga bakal semakin kritis, dan pas dia liat ada anak lain yang makan sambil lari-lari, dia pasti nanya, “Tuh Papi/Mami, anak-anak lain aja makannya sambil lari-lari/main-main, kok aku gak boleh?” Nah, dalam kasus ini ada gunanya juga ngebandingin anak lain dengan anak kita, karena kita bisa kasih tau dia bahwa itu adalah contoh yang salah, yang bener tuh, kalo lagi makan diem duduk di kursi, kayak yang disuruh sama kita. Disini kita bisa kasih anak kita pujian, karena dia ngelakuin hal yang bener dan baik. Menurut gua hal ini cukup efektif. Yang pasti kalo kita mau ngebandingin anak kita dengan anak yang lain, harus dalam konteks ngajarin hal-hal yang baik ke anak kita, bukannya malah nyalahin dia dan akhirnya bikin dia minder.

    Family Playing Game Together

    Family Playing Game Together

  • Gadget.
    Zaman sekarang anak-anak kita (atau bahkan kita) gak bisa lepas dari yang namanya gadget, kayak HP, Tablet, Komputer, dan semacamnya. Jujur ini dilemma juga buat gua dan istri, tapi akhirnya kita mutusin untuk ngebatesin gadget buat anak kita dan kita rela capek buat ngajakin dia maen permainan fisik dan coba ngeluarin duit lebih buat beli mainan fisik daripada gadget. Bukannya gak kasih sama sekali, tapi sangat luar biasa kita batasin.
    Gimana sih cara gua ngebatesinnya? Ini sama sekali gak gampang, tapi gua pake cara orang tua kita zaman dulu, cuma boleh liat gadget sebentar aja, 15 menit misalnya, tapi itu dulu, awal-awal anak gua tau gadget, sekarang sama sekali kita larang, setelah tau efeknya dikasih 15 menit liat aja. Kenapa? Efeknya apa? Betul sih anak jadi pinter bisa liat foto, maen game, nonton YouTube sendiri, dan sebagainya, bahkan tanpa kita ajarin, tapi apa gua bangga? Gak sama sekali, efeknya malah bikin dia males ngapa-ngapain. Maunya nonton YouTube melulu, atau liat foto melulu, dan semacamnya. Gua sih ngelarang banget, jadi gua rela deh ngeluarin duit lebih buat beliin maenan-maenan yang bisa dia maenin secara fisik, kayak masak-masakan, piano, boneka, papan tulis, dan semacamnya. Dan setelah berjalan 1-2 tahun, anak kita bisa dibilang jarang banget nyentuh gadget, sesekali nyentuh pun karena kita buka HP dan dia mau liat foto, tapi pas kita bilang cuma boleh sebentar, dia juga cuma sebentar liatnya, gak addicted, ini penting. Lucunya paling pas kita lagi mau selfie, anak kita yang mau yang pencet HPnya buat foto kita bertiga, tapi abis itu udah, dibalikin lagi. Bahkan pas dia lagi makan pun, dari kecil, gak pernah yang namanya makan sambil nonton di gadget, apalagi kalo makan diluar rumah. Ini sih kebanggaan pribadi buat gua, karena menurut gua gadget itu bisa dipelajarin nanti dan gak usah takut kalo anak dibilang gaptek (gagap teknologi) atau gak modern, gadget itu bukan tolak ukur anak gak gaptek dan gak modern.
    Menurut gua yang bikin hubungan antara anak dan orang tua agak kurang kuat adalah salah satunya karena gadget, karena anak akan lebih perhatian ke gadgetnya dibandingkan ajak orang tuanya maen atau jalan-jalan, dan orang tua juga “seneng” karena gak ada yang ganggu mereka dan “gampang” kasih makannya, atau “gampang” ngalihin perhatian anaknya. “Kasih nonton YouTube aja, tar juga anteng kok.”, ini yang banyak banget orang tua lakuin, yang menurut gua sih kurang bener. Menurut gua, kita bisa kasih akses penuh ke gadget kalo anak itu udah bisa bagi waktu mereka sendiri, jangan sampe ganggu aktifitas dan kewajiban dia.
  • Ngajarin anak soal bagian tubuh mereka.
    Gua sampe saat ini jarang banget mandiin anak gua, kenapa? Karena anak gua cewe, sebagai Papanya gua ngurangin frekuensi untuk nyentuh bagian tubuh dia, lebih banyak ngasih porsi itu ke istri gua, dan kita pun berusaha terus ngajarin bahwa yang boleh mandiin dia cuma Mamanya, atau Neneknya, kalo Mamanya lagi gak ada. Jadi bahkan gua ataupun Kakeknya mau mandiin dia atau bahkan cebokin dia abis buang air kecil ataupun buang air besar, dia udah mulai bisa bilang gak boleh, kecuali Mamanya atau Neneknya gak ada atau lagi gak bisa. Ini penting banget, dan peranan kita jadi orang tua penting banget, dan gak gampang emang, tapi menurut gua ini bener-bener berharga buat diajarin. Harapan kita adalah supaya ketika sekolah dia bisa ke toilet sendiri dan gak perlu minta bantuan guru (kalau gak terpaksa) ataupun orang lain yang gak dikenal. Ini demi keselamatan anak kita juga. Anak gua malah cenderung galak kalo bilang gak boleh, rada ngebentak. Gua sih gak sepenuhnya larang dia ngebentak, cuma kasih tau aja, mana yang perlu dibentak, mana yang gak perlu. Jadi pelan-pelan dia juga bisa tahu dan ngerti.
Make your Kid understands

Make your Kid understands

1 hal lagi yang penting adalah jangan terlalu maksain anak-anak kita, terkadang gua dan istri gua pun suka maksa pas ngajarin anak kita, tapi kita sadar dan saling ngingetin juga kalo kita gak boleh maksain apapun ke anak kita, kecuali hal itu udah berkali-kali diajarin, dia udah ngerti, tapi malah masih diulangin juga. Misalnya: kalo udah berasa mau kencing, langsung ke toilet, jangan tunggu kebelet, bahkan sampe ngompol. Nah, kalo ini menurut gua boleh agak sedikit dipaksa dan dikasih tau bahkan dikasih reward dan punishment, karena mereka harusnya udah tau, cuma karena males, atau gak sabar mau maen, atau mau nonton, akhirnya kencing aja gitu sembarangan atau malah ngompol, ini gak baik buat perilaku dan kesehatan dia juga kan.

So, gua sih berharap kita bisa ngedidik anak kita supaya jadi lebih baik lagi, supaya kejadian-kejadian gak manusiawi belakangan ini bisa sama-sama kita cegah, dan jangan sampe ada kejadian lagi yang kayak gini.

Enjoy your day!

Cheers!

e.k.p
Founder of NgobrolYuk.com

 

Source:
All photos are from Google Images

 

About Ngobrol Yuk!

A blog that shares casual chat around us.
Chat about everything interesting and shares useful information for people around us.

You can chat with us and contribute to share more useful information by sending your Chat to hello@ngobrolyuk.com