Ngobrol Yuk!

Selamat Hari Pahlawan
10 November 2016

Hari Pahlawan yang diperingatin pada tanggal 10 November setiap tahunnya oleh negara kita, Indonesia, tentunya punya arti tersendiri buat kita masing-masing.

Buat negara kita, Hari Pahlawan ini diperingatin buat mengenang para pahlawan kita yang rela gugur karena ngebela kemerdekaan kita pada tanggal 10 November 1945, di Surabaya, dimana puncaknya adalah pahlawan kita ngerobek bagian biru bendera belanda di Surabaya, dan ngibarin bendera merah putih dengan gagahnya. Insiden ini menewaskan banyak sekali pahlawan dan rakyat Surabaya pada saat itu, sehingga kita peringatin 10 November ini untuk mengenang jasa dan perjuangan mereka saat itu.

Tapi 71 tahun kemudian, di tahun 2016, apa generasi pemuda(i) kita saat ini masih peringatin 10 November untuk mengenang pahlawan-pahlawan perang/penjajahan di Surabaya itu? Let’s talk a bit about it.

Menurut pendapat pribadi gua, Hari Pahlawan, saat ini kita peringatin dengan banyak banget persepsi, kenapa? Kita udah bukan lagi hidup di zaman perang/penjajahan, dimana Pahlawan adalah orang yang maju perang dan ngebela negara kita supaya gak dijajah lagi, sekarang tuh sosok “Pahlawan” udah jadi lebih luas persepsinya. Artis aja bisa jadi “Pahlawan” dan bahkan panutan saat ini. Jangankan artis, orang biasa tapi sensasional dan viral di media sosial juga, bisa jadi “Pahlawan” dan panutan saat ini. Bahkan media sosial itu sendiri bisa jadi “Pahlawan” lho. Aneh? Ya, setuju, ANEH!

Social Media Icons

Social Media Icons

Kenapa bisa kayak gini? Udah pasti karena zaman sekarang adalah era digital dan media sosial yang, bisa dibilang, hampir gak ada batasnya. Kalo kita balik ngeliat ke tahun 90-an, dimana internet belum terlalu booming, kita masih ngikutin berita dari TV, koran, majalah, atau media cetak yang lainnya, atau paling parah nge-gosip, nyebarin berita dari mulut ke mulut, yang masih bisa di-stop peredarannya, jadi gak akan terlalu berlebihan dan ngaco informasi/gosip-nya. Tapi zaman sekarang ini, begitu ada 1 orang yang nge-gosip di media sosial dan ternyata beritanya ngaco, sebagian orang langsung ngebagiin berita ini tanpa ngecek kebenaran dari isi beritanya, jadinya gosip ngaco ini langsung nyebar luas, dan entah kenapa banyak orang juga langsung percaya, padahal belum tentu berita atau gosipnya bener.

Nah, hal-hal kayak gini yang akhirnya ngejadiin media sosial sebagai “Pahlawan” karena ada apa-apa orang pasti nge-“lirik” media sosial untuk cari dan share berita tentang kejadian diluar sana. Gak salah sih, karena gua sendiri juga sering banget pake media sosial buat meng-update diri gua dengan nge-cek kejadian-kejadian apa sih yang lagi terjadi/nge-tren sekarang ini dan ngikutin perkembangan informasinya. Tapi yang jadi masalah sekarang ini tuh si “Pahlawan” gak dikritik sama yang baca, dalam arti, gak dicek dulu apa berita yang di-share itu bener atau gak dan dari sumber yang terpercaya apa bukan, bisa aja kan orang-orang iseng yang mau cari sensasi aja atau bahkan bikin panik doang.

Dari sini, kita harus bisa nyiptain “Pahlawan” di diri kita sendiri. Maksudnya adalah di era digital dan media sosial kayak sekarang ini, kita harus bisa pinter-pinter milih informasi yang kita baca atau denger, yang bisa filter tuh diri kita sendiri. Kalo gua sih selalu berusaha untuk bikin diri gua sendiri kritis atau gak gampang percaya sama setiap informasi/berita yang kita dapet, ya bahasa kerennya mah ningkatin Awareness kita aja sama semua informasi yang kita terima. Baca atau denger berita ya udah pasti gua baca atau denger aja, tapi kalau urusan percaya atau gak sama isinya, ya gua selalu berusaha coba verifikasi dulu.

Ngebahas lagi soal “Pahlawan”, seperti gua bilang sebelumnya di zaman sekarang, istilah “Pahlawan”, punya berbagai persepsi, dan menurut gua yang seharusnya jadi “Pahlawan” di zaman sekarang ini adalah diri kita sendiri. Diri kita adalah “Pahlawan” buat diri kita sendiri, keluarga kita, sahabat, kolega, dan orang-orang di sekitar kita.

Menurut kamus besar bahasa Indonesia, Pahlawan itu adalah “orang yang menonjol karena keberaniannya dan pengorbanannya dalam membela kebenaran, atau pejuang yang gagah berani” yang kalau kita terjemahkan ke zaman sekarang, arti tersebut masih sangat valid, dimana kita harus tetap bisa nyari kebenaran dan jangan gampang percaya sama berita-berita yang cepet banget beredar saat ini di masyarakat.

So, udah ketemu siapa Pahlawan loe sekarang?
Have a nice day!

Cheers!

e.k.p
Founder of NgobrolYuk.com

Sumber:

  • Semua gambar diambil melalui Google

About Ngobrol Yuk!

A blog that shares casual chat around us.
Chat about everything interesting and shares useful information for people around us.

You can chat with us and contribute to share more useful information by sending your Chat to hello@ngobrolyuk.com